Menteri Luar Rusia membantah kebijakan sepihak Amerika Syarikat (AS) terhadap Iran dan dinilai tidak profesional dan tidak realistik.

Menteri Luar Rusia Sergei Lavrov pada malam Selasa (4 Sep), dalam satu wawancara dengan televisyen nasional negara itu mengatakan bahawa sikap AS terhadap Iran adalah benar-benar tidak realistik, kerana Iran yang merupakan negara dengan ribuan tahun sejarah dan penduduk lebih dari 80 juta sebagaimana juga negara-negara lain akan selalu punya kepentingan khusus di kawasan.

“AS membuat langkah yang tidak boleh diterima ke arah Iran dan langkah seperti ini tidak berjaya, kerana Iran akan sentiasa mempunyai minat yang harus mereka hormati,” tambah Lavrov.

Menurut Lavrov, AS menggunakan dolar sebagai alat untuk menekan negara-negara lain sebagai bentuk hukuman.

Kerajaan AS pada 8 Mei 2018 secara sepihak dan secara haram berhenti dari perjanjian nuklear JCPOA. Sejak 7 Ogos 2018 memulakan fasa awal sekatan nuklear terhadap Iran.

Fasa kedua sekatan yang termasuk sekatan minyak akan mula dilaksanakan pada November 2018 nanti.

MA