Seorang panganalisa politik berkata, undian yang berlangsung di Dewan Perwakilan Amerika Syarikat baru-baru ini menunjukkan bahawa mereka menyokong dan ingin menamatkan perang antara tentera pakatan yang diketuai Saudi dan disokong Amerika dengan Yaman.

Dewan tersebut telah mengundi untuk menghentikan sokongan Amerika terhadap pencerobohan tentera pakatan yang diketuai oleh Saudi terhadap negara Yaman, mereka turut menyetujui resolusi yang mengarahkan Presiden Donald Trump ‘untuk menghapuskan tentera Amerika dari permusuhan atau mempengaruhi Republik Yaman’.

“Hari ini kita mengambil sikap yang jelas terhadap Perang Yaman dan kekuatan perang Kongres dengan memilih untuk mengakhiri penglibatan kita dalam perang di Yaman,” kata Senator Bernie Sanders, pendukung utama resolusi dan calon presiden Amerika pada tahun 2020, selepas pemilihan Dewan.

Kevin Barrett seorang penulis, wartawan dan sering dipanggl dalam temu ramah di radio dengan kelulusan Ph.D. dalam Pengajian Islam dan Arab, telah mengarakan kepada Press TV dalam wawancara melalui telefon pada hari Khamis (04/04) bahawa hakikatnya Amerika tidak pernah benar-benar menyokong pencerobohan terhadap negara Yaman yang miskin, ‘tetapi wakilnya biasanya tidak mewakili rakyat’.

Barrett berkata bahawa wakil AS sedang mengikuti agenda yang berbeza dari rakyat Amerika. “Itulah sebabnya mengapa begitu banyak perang besar bermula dan diheret walaupun ia tidak disokong oleh rakyat … Ini bukan apa yang rakyat Amerika berfikir apabila mereka menghantar Donald Trump ke White House pada misi untuk menamatkan perang imperialis, campur tangan, perubahan rejim dan latihan membina negara, dan memberi tumpuan untuk mendapatkan sempadan kita sendiri di Amerika.”

Menurut Barrett, Trump menjadi presiden oleh pelobi Israel. Dia melantik jutawan Sheldon Anderson, khususnya sebagai ‘kingmaker’ yang mengangkat Trump untuk berkuasa.