Israel terus menyerang dan menyasarkan Hamas sebagai tindak balas kepada serangan merentas sempadan dari Semenanjung Gaza, dalam apa yang disebut tentera Israel “tindak balas yang sangat kuat” kepada gerila yang diperintahkan oleh Perdana Menteri Netanyahu, yang kini sedang berusaha untuk pemilihan semula dalam pilihan raya akan datang.

Tentera Israel berkata dalam satu kenyataan yang dikeluarkan oleh agensi Rusia Today bahawa jet pejuang Angkatan Pertahanan Israel dan pesawat lain menyerang beberapa sasaran Hamas, termasuk kompleks tentera di sektor utara dan dua kapal milik angkatan laut kumpulan itu. Tidak ada laporan segera mengenai korban Palestin dari serangan itu, yang berlaku kira-kira pukul 1:30 pagi waktu setempat pada hari Ahad (10/3).

Serangan yang dilakukan untuk malam ketiga berturut-turut, dilancarkan sebagai tindak balas terhadap serangan mortar di selatan Israel pada malam Sabtu, serta “penerusan kegiatan pengganas dari Semenanjung Gaza, termasuk bahan peledak belon” dalam beberapa hari kebelakangan ini.

Mengulangi bahawa Hamas bertanggung tanggungjawab untuk semua yang berlaku di dalam Semenanjung Gaza, IDF berjanji untuk bertindak “bersemangat” terhadap sebarang serangan atau provokasi, sehari selepas ribuan rakyat Palestin merayakan ulang tahun ke-50 protes ‘Great March of Return’.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu berkata menjelang pilihan raya Knesset pada 9 April bahawa dia akan bertindak dengan ganas terhadap Hamas dalam apa yang dilihat sebagai percubaan untuk dipilih semula. Sehingga kini, ketegangan rentas sempadan di sepanjang pagar sempadan terus meningkat. “Hamas mesti memahami bahawa IDF akan bertindak balas terhadap semua manifestasi pencerobohan dengan menggandakan kekuatannya,” kata Netanyahu pada hari Khamis. Mengancam untuk memberikan “tindak balas yang sangat kuat” kepada Hamas dari Israel.