Tujuh puluh lima peratus rakyat Perancis menuntut negara mereka sendiri untuk menghentikan jualan senjata ke Arab Saudi, Emiriah Arab Bersatu dan negara-negara lain yang melancarkan perang di Yaman.

Menurut tinjauan yang dijalankan oleh syarikat pengundian YouGov antara 20 dan 21 Mac, peratusan itu bersamaan dengan 7 daripada setiap 10 orang Perancis.

Hasilnya dikeluarkan pada hari Isnin, bertepatan dengan perang selama 3 tahun Yaman yang menyebabkan kira-kira 14,000 nyawa terkorban 3 juta pelarian.

Antara responden, 88 peratus berkata Perancis perlu menghentikan eksport senjata ke semua negara di mana terdapat risiko bahawa senjata boleh digunakan terhadap orang awam.

Perancis adalah pengeksport senjata ketiga terbesar di dunia.

“Pada majlis ulang tahun ketiga pencerobohan kejam Arab Saudi di Yaman, sudah tiba masanya pemerintah (Perancis) mendengar mesej ini,” kata Eoin Dubsky, pengurus kempen untuk NGO advokasi SumOfU yang bertugaskan dalam tinjauan itu.

“Presiden Perancis Emmanuel Macron yang menampilkan dirinya sebagai presiden humanisme, harus sesuai dengan kata-kata dan perbuatannya,” tambahnya.

sumber – MediaAdil